081-285804316

ARTIKEL

Cara Mengobati Luka Di Kemaluan

Tanya Dokter    Call Us

Terdapat Luka Di Kemaluan Apakah Bisa Diobati?

Luka di kemaluan atau herpes genital adalah infeksi menular seksual (IMS) yang ditularkan melalui hubungan seks vaginal, seks anal dan seks oral. Pengobatan rutin dan cara mengobati luka di kemaluan dapat membantu menyembuhkannya. Gejalanya terkadang hilang dengan sendirinya tetapi bisa kambuh jika tidak mendapat pengobatan atau beberapa cara mengobati luka di kemaluannya. Kondisi ini sangat normal untuk dikhawatirkan setelah mengetahui mengalami adanya luka di kemaluan. Pada kebanyakan orang menularkan virus. Meski belum ada obatnya, luka di kemaluan bisa diobati. Ikuti petunjuk dokter untuk pengobatan dan tindak lanjut seperti cara mengobati luka di kemaluan dengan cepat.

cara mengobati luka di kemaluan?
[klik disini berkonsultasi]
cara mengobati luka pada kemaluan pria?
[klik disini berkonsultasi]
cara mengobati luka di kelamin wanita?
[klik disini berkonsultasi]
 
cara mengobati luka di kemaluan? [klik disini ]   
 
 
 
Salah 1 jenis virus ini tetap berada di dalam tubuh dengan bersembunyi di dalam sel saraf. Virus ini bisa tetap tidak aktif untuk waktu yang lama. Virus bisa aktif kembali kapan saja. Hal ini dapat dipicu oleh kelelahan, iritasi kelamin, haid, stress fisik atau stress emosional dan cedera. Gejalanya sangat bervariasi pada orang dengan luka di kemaluan. Beberapa orang menularkan virus meskipun tidak pernah mengalami gejala. Dan yang lainnya kemungkinan hanya memiliki 1 gejala atau gejalanya jarang terjadi. Beberapa orang mengalami gejala reguler yang terjadi setiap 1 minggu hingga 4 minggu.
cara mengobati luka di kemaluan? [klik disini ]   
 
 
 

 Apa Yang Menyebabkan Luka Di Kemaluan Terjadi?

Ada 2 jenis virus jika mengalami luka di kemaluan yaitu Herpes Simpleks Virus (HSV) yang menyebabkan herpes genital, yaitu:
 
· HSV tipe 1 yaitu jenis yang biasanya menyebabkan luka yang dingin, tetapi juga dapat menyebabkan herpes genital.
· HSV tipe 2 yaitu jenis yang biasanya menyebabkan herpes genital, tetapi juga dapat menyebabkan luka yang dingin.
 
Pada kebanyakan orang telah tertular HSV-1. Sebagian orang berusia 15 tahun hingga usia 49 tahun terinfeksi HSV-2. Virus masuk ke dalam tubuh melalui luka kulit atau selaput lendir. Virus ini juga dapat ditemukan di hidung, di mulut dan di alat kelamin. Begitu virus berada di dalam tubuh, virus dapat memasukkan diri ke dalam sel. Virus cenderung berkembang biak atau beradaptasi dengan lingkungan dengan sangat mudah yang membuat pengobatannya menjadi sulit. HSV-1 atau HSV-2 dapat ditemukan dalam cairan tubuh, termasuk air liur, air mani dan sekret vagina. Risiko tertular HSV meningkat dalam situasi tertentu, termasuk:
 
· Melakukan hubungan seks vaginal, seks oral atau seks anal dengan seseorang yang menderita herpes genital.
· Tidak menggunakan kondom atau metode penghalang lainnya saat berhubungan seksual.
· Memiliki penurunan kemampuan untuk melawan infeksi (sistem kekebalan tubuh yang terganggu) karena IMS atau penyakit lain.


cara mengatasi kemaluan gatal dan lecet?
[klik disini berkonsultasi]
cara menghilangkan gatal pada luka?
[klik disini berkonsultasi]
cara mengobati luka di penis?
[klik disini berkonsultasi]
 

Kenali Luka Di Kemaluan Dan Gejala Lainnya

Munculnya lepuhan dikenal sebagai gejala. Rata-rata gejala pertama akan muncul dalam 4 hari setelah tertular virus. Namun, dapat memakan waktu hingga 2 hari atau hingga 12 hari atau lebih untuk muncul. Gejala umum bagi pria termasuk luka pada penis, skrotum dan bokong (dekat anus atau di sekitar anus). Gejala umum bagi wanita termasuk luka di sekitar atau di dekat vagina, dubur dan pantat. Gejala umum bagi siapa pun termasuk:
 
 
· Lepuhan dapat muncul di mulut dan di bibir, di wajah dan di area lain yang bersentuhan dengan area infeksi.
· Area yang terkena kondisi ini sering kali mulai gatal atau tergelitik, sebelum lepuhan benar-benar muncul.
· Lepuhan bisa menjadi ulserasi (luka terbuka) dan cairan keluar.
· Kerak kemungkinan muncul di atas luka dalam waktu 1 minggu setelah gejala.
· Kelenjar getah bening bisa menjadi bengkak.
· Infeksi virus dapat menyebabkan sakit kepala, nyeri tubuh dan demam.
 
Gejala umum untuk bayi yang lahir dengan luka di kemaluan (terkena HSV melalui persalinan pervaginam) kemungkinan termasuk luka di wajah, luka di tubuh dan luka di alat kelamin. Bayi yang lahir dengan luka di kemaluan dapat mengalami komplikasi yang sangat parah dan mengalami kebutaan, kerusakan otak dan kematian. Sangat penting untuk mengkonsultasikannya dengan dokter jika ada diagnosis luka di kemaluan saat ini atau HSV saat sedang hamil. Dokter akan mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah virus ditularkan ke bayi yang belum lahir selama persalinan. Jika ada lepuhan luka di kemaluan di sepanjang jalan lahir, dokter dapat menyarankan pada ibu hamil untuk melahirkan bayinya melalui operasi caesar daripada persalinan normal pervaginam.
 cara mengobati luka di kemaluan? [klik disini ]   
 

Bagaimana Cara Mengobati Luka Di Kemaluan?

Jika tidak ada gejala lain, dokter tidak merekomendasikan tes untuk luka di kemaluan. Namun, jika ada gejala lain selain luka di kemaluan, penting untuk memeriksakan diri ke dokter. Dokter dapat membuat diagnosis dan mendiskusikan strategi rencana pengobatan untuk mengobati infeksinya. Selain itu, jika ada potensi terkena HSV atau jika ada keinginan untuk menjalani pemeriksaan dan tes IMS lengkap, disarankan untuk menjadwalkan pemeriksaan dengan dokter.
Mendiagnosis luka di kemaluan biasanya dapat dilihat dari penularan luka dengan pemeriksaan visual dari luka tersebut. Meskipun tes tidak selalu diperlukan, dokter dapat mengkonfirmasi diagnosis melalui tes laboratorium. Tes darah dapat mendiagnosis HSV sebelum gejalanya muncul. Namun, jika tidak ada paparan virus dan tidak ada gejala yang muncul, tidak selalu perlu untuk diskrining untuk HSV-1 atau HSV-2 . Pengobatan dapat mengurangi gejalanya, tetapi tidak dapat menyembuhkan virusnya.
 
 
 
· Obat-obatan
Pengobatan antivirus dapat membantu mempercepat waktu penyembuhan luka dan mengurangi rasa sakit. Obat-obatan dapat dilakukan pada tanda-tanda pertama gejala (kesemutan, terasa gatal dan gejala lainnya) untuk membantu mengurangi gejalanya. Jika telah terjadi gejala, dokter kemungkinan juga akan meresepkan pengobatan untuk memperkecil kemungkinan terjadinya gejala di masa mendatang.
· Pengobatan lainnya
Gunakan pembersih yang ringan saat mandi atau saat berendam di air hangat. Jika seseorang aktif secara seksual, maka dapat menurunkan risiko tertular HSV dengan menggunakan metode penghalang, seperti kondom setiap kali berhubungan seksual. Menahan diri dari berhubungan seksual dengan seseorang yang menunjukkan gejala luka di kemaluan. Namun, penting untuk diketahui bahwa HSV dapat ditularkan ke orang lain bahkan ketika gejalanya tidak ada.
Selalu konsultasikan dengan pasangan seksual mengenai status IMS nya.

 Segera konsultasikan di Klinik Apollo

Melakukan pemeriksaan di Klinik Apollo akan ditangani secara langsung oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya. Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia. Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya. Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0815-1466-6512. Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Ada Pertanyaan Lain

Konsultasi Dokter

Kondisi Darurat

081-285804316

PENYAKIT

PENYAKIT

KONTAK

Jl. P.Jayakarta Komplek Ruko 115 C1-3 Jakarta Pusat 10730

0812-8580-4316

Call Us
Tanya Dokter
Daftar